Selasa, 02 Maret 2021

Makin Membara, Jumlah Pendemo Di Myanmar Terus Bertambah

  Makin Membara, Jumlah Pendemo Di Myanmar Terus Bertambah

Makin Membara, Jumlah Pendemo Di Myanmar Terus Bertambah

SULUH POS ■ Myanmar kembali diguncang aksi protes, Kali ini aksi mereka mendapat perlawanan dari pihak kepolisian yang berusaha untuk membubarkan para pendemo.

Polisi menembakkan gas air mata dan granat kejut untuk membubarkan lebih dari 300 demonstran di dekat halte bus Sin Yay Twin di Jalan Insein Yangon pada pukul 10:45 pagi. Para pengunjuk rasa mundur ke utara ke halte bus Butar Yone. Penduduk setempat membantu para korban gas air mata.

Sementara itu, dua dakwaan lagi diajukan terhadap Aung San Suu Kyi ketika polisi menekan pengunjuk rasa, yang menggelar aksi di Yangon, sehari setelah kekerasan pasca kudeta yang terburuk.

Pemimpin Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi muncul dalam sidang pengadilan melalui tautan video dan didakwa dengan pelanggaran pidana tambahan pada hari Senin, ketika pengunjuk rasa anti-kudeta berkumpul di seluruh negeri untuk menentang tindakan keras pasukan keamanan yang menewaskan sedikitnya 18 orang sebelumnya. 

Pria berusia 75 tahun itu tampak sehat saat mengambil bagian dalam sidang pengadilan dari ibu kota, Naypyidaw, dan meminta untuk bertemu dengan tim hukumnya, kata pengacara Min Min Soe kepada kantor berita Reuters.

Pemimpin Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), yang menangi pada pemilu November lalu yang sekarang dibatalkan, belum terlihat di depan umum sejak penahanannya pada 1 Februari ketika militer merebut kekuasaan, menuduh meluasnya kecurangan dalam pemilu.

Tak lama kemudian, dia didakwa mengimpor enam radio walkie-talkie secara ilegal serta melanggar undang-undang bencana alam dengan menggelar kampanye selama pandemik virus corona.

Tuduhan ketiga, yang diajukan pada hari Senin, berada di bawah bagian hukum pidana era kolonial yang melarang publikasi informasi yang dapat "menyebabkan ketakutan atau alarm" atau mengganggu "ketenangan publik", kata Min Min Soe, dikutip dari Al Jazeera, Selasa (2/3).

Tuduhan lain juga ditambahkan di bawah undang-undang telekomunikasi, kata pengacara, yang menetapkan bahwa peralatan membutuhkan izin.

Pemimpin Junta Jenderal Min Aung Hlaing mengatakan pihak berwenang menggunakan kekuatan minimal. Namun demikian, setidaknya tiga pengunjuk rasa telah tewas dalam minggu-minggu kekacauan itu. Tentara mengatakan seorang polisi juga tewas.

Di Sidang Umum PBB, Duta Besar Myanmar Kyaw Moe Tun mengatakan, bahwa dia berbicara atas nama pemerintah Suu Kyi dan meminta pihak internasional melakukan segala cara yang diperlukan untuk mengambil tindakan terhadap militer Myanmar dan untuk memberikan keselamatan dan keamanan bagi rakyat.

“Kami membutuhkan tindakan sekuat mungkin dari komunitas internasional untuk segera mengakhiri kudeta militer ... dan memulihkan demokrasi,” katanya.

Kyaw Moe Tun tampak emosional saat membaca pernyataan atas nama sekelompok politisi terpilih yang menurutnya mewakili pemerintah yang sah.

Menyampaikan kata-kata terakhirnya dalam bahasa Burma, diplomat karir itu memberi hormat tiga jari kepada para pengunjuk rasa pro-demokrasi dan mengumumkan ‘tujuan kami akan menang’.

Menanggapi itu, para penentang kudeta memuji Kyaw Moe Tun sebagai pahlawan dan membanjiri media sosial dengan pesan terima kasih.

Pelapor Khusus PBB Tom Andrews bahkan mengatakan dia kewalahan saat melihat 'tindakan keberanian' duta besar itu. (**)

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2019 SULUHPOS.COM | PANDUAN MASA DEPAN | All Right Reserved